Hujan Meteor Leonid

20 November 2009 pukul 4:22 AM | Ditulis dalam World | Tinggalkan komentar

 


Para ahli memprediksi puncak hujan meteorid akan terjadi pada 17 November. Hujan meteor image Leonid, akan menyiram bumi dengan 30-300 bintang jatuh tiap satu jam, tergantung tempat yang tepat untuk melihat. Puncak hujan Leonids akan terlihat jelas bagi pengamat di Amerika Utara dan Eropa.Di daerah tersebut, pengamat disarankan untuk jauh dari lampu kota pada jam 2-4 pagi tanggal 17 waktu AS. Hujanmeteor akan terlihat 30-50 meteor per jam. Tetapi di Asia, puncak terjadi pada saat subuh, sehingga pengamat berkesempatan lebih besar.
“Berkat kemajuan komputer, sejak 1990-an kita telah mampu meramalkan aktivitas ini,” kata William Cooke, kepala Kantor Lingkungan HidupMeteor NASA. “Tahun ini ada akan menjadi puncak ledakan Leonid, di mana jumlahnya hingga 300 per jam,” kata Cooke.
Fenomena itu disebut Leonids karena memancar dari konstelasi Leo si singa, yang naik di atas cakrawala timur laut jam 1 sampai jam 3 tergantung dari lokasi. Seperti hujan meteor lain, Perseids dan Orionids, Leonids meninggalkan jejak di belakang komet yang mengorbit matahari. Ketika sebuah komet mendekati matahari, es yang mencair mengeluarkan potongan debu yang lebih besar dari butiran pasir. Saat melintasi bumi setiap tahun, komet terbakar di atmosfer.

 

daerah yang kemungkinan akan melihat meteor leonid
Ilmuwan menyebut Leonid seperti bintang rock yang temperamental. Kebanyakan hanya mengeluarkan sedikit penampakan 15 bintang jatuh dalam satu jam. Namun, dalam tahun lainnya, tiba-tiba bisa meletus Leonids sebagai badaimeteor yang spektakuler, dengan tingkat lebih dari seribu meteor per jam. Itu karena jejak puing-puing komet yang menciptakan Leonids tidak merata. Orangtua komet, Tempel-Tuttle, mendekati matahari setiap 33 tahun dan meninggalkan gumpalan bahan segar.
“Dalam kasus-kasus luar biasa, bumi akan menyelam di dekat komet, dan penampakannya akan benar-benar astronomis,” kata Geza Gyuk, seorang astronom di Planetarium Adler di Chicago. Seperti hujan Leonids pada 1833, misalnya, sebanyak seratus ribumeteor per jam, setara dengan rata-rata 30 meteor per detik, kata Gyuk.
Untuk 2009, para ahli meramalkan Leonids lebih moderat namun awan selebar 100.000 kilometer yang terbuat dari puing-puing akan terbentuk seperti pada 1467 dan 1533. Seperti halnya hujan meteor, Anda tidak perlu peralatan optik mahal untuk menikmati pertunjukan itu, tambah Cooke. “Cara terbaik adalah dengan menggunakan mata telanjang sehingga dapat menerima sebanyak mungkin dari langit,” katanya. “Cukup berbaring, mempersenjatai diri dengan selimut hangat dan cokelat panas, dan hanya melihat lurus ke atas.”

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: